Pahala wanita mengandung mengikut Hadis Nabi SAW

KREDIT;
http://www.islamituindah.my/pahala-wanita-mengandung#more-2252

Soalan: Betul ke klu org lagi mengandung apa yg di kerjakan orangmengandung pahala berlipat2 dan doa nya makbul? Dan betul ke malaikat,tumbuhan dan haiwan memohon ampun atas dosa orang yg mengandung(mohon ampun kepada Allah) mohon pencerahan ustaz? Trimakasih



Jawapan:

Firman Allah SWT (31:14):

وَوَصَّيْنَا الْإِنْسَانَ بِوَالِدَيْهِ حَمَلَتْهُ أُمُّهُ وَهْنًا عَلَى وَهْنٍ وَفِصَالُهُ فِي عَامَيْنِ أَنِ اشْكُرْ لِي وَلِوَالِدَيْكَ إِلَيَّ الْمَصِيرُ

“Dan Kami perintahkan kepada manusia (berbuat baik) kepada dua orang ibu- bapanya; ibunya telah mengandungkannya dalam keadaan lemah yang bertimpa-timpa dan menyapihnya dalam dua tahun. Bersyukurlah kepadaKu dan kepada dua orang ibu bapamu, hanya kepada-Kulah tempat kembali”Sabda Rasulullahi SAW:

وَالْمَرْأَةُ تَمُوتُ بِجُمْعٍ شَهِيدٌ. رواه مالك وأحمد وأبو داود وغيرهم

“Wanita yang meninggal kerana mengandung adalah syahid (orang yang mati syahid). (H.R Malik, Ahmad, Abu Daud dll. Disahihkan oleh Albani. )

Jika wanita bersabar ketika dia mengandung maka akan di berikan pahala yang besar oleh Allah SWT kerana pahala bersabar dan redha dengan kesusahan.

Di bawah ini adalah hadis palsu mengenai kelebihan wanita mengandung dan bersalin yang tidak boleh digunakan atau disebarkan:
Wanita yang hamil akan mendapat pahala berpuasa pada siang hari dan pahala beribadat pada malam hari di jalan Allah.
Apabila seseorang perempuan mula sakit hendak bersalin, akan dikurniakan penyejuk mata yang tidak diketahui oleh penduduk bumi dan langit.
Wanita yang menyusukan anaknya akan mendapat satu pahala dari setiap titikan susu dan satu pahala dari setiap sedutan susu.
Wanita yang berjaga malam kerana menjaga anaknya akan mendapat pahala seperti membebaskan 70 orang hamba.

Hadis ini palsu kerana perawinya ‘Amru al-khawlani banyak meriwayatkan hadis palsu, seperti yang dijelaskan oleh Ibn Hibban, Ibn Jauzi dan Zahabi.

Rujukan: Silsilah Dhaifah wal Maudhu’ah oleh Albani: 5/76

Wallahu a’lam

0 comment... add one now