‘Abah Minta Maaf Kalau Abah Pernah Terpukul Akif’









Kisah ini kusimpan hampir 10 tahun untuk dikongsi, kerana mungkin aku tak mempunyai kekuatan untuk menulis sebelum ini. Aku harap apa yang akan ku kongsikan ini dijadikn iktibar untuk kita sama sama muhasabah diri.


Hari kejadian 14 September 2006


Jam 8 pagi aku membuat rutin harian ku menghantar anak syurgaku yg kami beri nama AIMAN AKIF yang pada masa tu berusia 5 tahun ke sekolah ABIM. Pagi tu dia agak gembira berbeza dgn hari hari yang di lalui sebelum ni.

Keluar je dari rumah dgn pakaian putih dan songkok hijaunye terus menyanyikan lagu dr kumpulan V.E yang agak popular masa tu. Lagunya lebih kurang macam ni


“oh ooh..pop
Oh ooh..pop
Oh ooh…pop ye yeh
Gerakkan badan kiri ke kanan, ikut irama pop ye yeh”.

Aku hanya senyum jer melihat keletah si kecil ni. Lepas hantar kesekolah tiada apa2 yang luar biasa dan aku pun meneruskan rutin harian ku ke showroom tempat aku bekerja. Masa tu aku bekerja sebagai Sales Advisor di Perodua Nilai.

Hari tu aku pun tak tau sebab apa tapi aku sentiasa gelisah dan rasa macam rindu sangat2 kat arwah ni. Aku tak dapat nak bayangkan rindu yang macamana tapi memang rasa cam tak sabar nak bawak dia balik.







Untuk pengetahuan semua, lepas kelas ABIM anak aku akan diambil oleh van sekolah untuk dihantar kerumah pengasuh yang berada dikawasan yang berdekatan, dan dikawasan rumah pengasuh ni juga ada kolam renang. Anak aku ni pula baru dijaga oleh pengasuh ni dalam 10 hari gitu.

Pada waktu zohor aku terus balik kerumah dan bercadang lepas solat terus nak ambil anak aku ni dan adiknya pada masa tu umur 8 bulan balik kerumah. Kebetulan masa tu aku bukan duty showroom pun.

Perancangan Allah mengatasi segala galanya. Abang aku yang kebetulan bertugas di showroom call aku minta gantikan tempat dia, sebab dia ada hal katanya. Aku tanpa banyak soal kata ok dan perancangan untuk ambil anak terpaksa dibatalkan.

Dari jam 2.30 petang aku sentiasa berdebar tanpa aku ketahui sebabnya. Dalam pukul 5.30 ptg phone aku berbunyi. Isteri aku yang call rupanya. Tanpa mensyaki apa apa aku angkat call.

“Bang! Jiran kita kata anak kita Akif jatuh kolam!”. Tangan aku menggigil tiba tiba dan dada aku berdebar debar.

“Dia ok tak?” Aku tanya balik.
“Tak tau la bang, tapi orang dah hantar ke klinik”
“Insyaallah takde apa la tu” Aku cuba tenangkan keadaan.
“Abang pegi tengok ye” Pesan isteriku.
“Ye lah” aku jawab dalam keadaan dengar tak dengar. Tapi dalam hati hanya Allah yang tahu perasaan aku masa tu. Rasa nak pitam pun ada.

Tanpa membuang masa aku terus start motor dan terus ke klinik Nilai untuk melihat keadaan anak aku. Sampai kat klinik aku tengok ramai orang berkerumun. Aku mula tak sedap hati tapi aku gagahkan juga untuk jumpa anak aku.







Salah sorang yang berkumpul datang menghampiri aku dan bertanya adakah aku ni ayah kepada kanak kanak yang jatuh dalam kolam renang tu. Aku jawab “ye saya”. Dia suruh aku bertenang dan bersabar dan dia bagitau yang anak aku dah ‘Tak De’.

Terus aku rasa gelap macam nak pitam dan rasa macam sesak nafas. Ada sorang abang tu bawak aku ke kerusi dan tenangkan aku dan dia suruh duduk kejap. Aku rasa kosong sangat sangat masa tu.

Selepas 5 minit aku terus bangun dan menuju ke stracher tempat mayat anak aku dibaringkan dengan di tutupi kain putih.

Bila aku selak kain putih tu, aku nampak muka anak aku seolah tersenyum je. Subhanallah. Aku cium dahi arwah yg masih basah dan ku lihat seluruh badannya masih basah. Aku tak sanggup tengok dia kesejukan.

Phone ku berdering. Isteri aku call bertanyakan keadaan anaknya. Ya Allah, aku memang tak sampai hati nak bagitau yang anaknya dah tak de. Aku jawab “ Dia tak de apa apa, doctor tengah check.”

Aku terus call jiran aku bagitau dia suruh pegi rumah aku dan bawak dua tiga orang jiran yang lain bagitau yang anak dia dah tak de, dan aku pesan tolong bawak kain batik sebab anak aku sejuk.
Jumaat 15 September 2006

Sebelum solat jumaat jenazah arwah selamat sampai di rumah ayahku di rumah rakyat kampung Sawah Port Dickson.

Perkara yang paling mengharukan sebaik sahaja jenazah di letakkan di ruang tamu, adiknya yang berumur 8 bulan merangkak untuk memeluk jenazah abangnya.

Arwah ni memang sangat rapat dengan adiknya. Part yang ni memang aku kalah. Air mata aku mengalir tanpa henti henti melihat kejadian tu. Aku sebolehnya memang cuba sedaya upaya untuk menahan air mata ni dari tertumpah sebab aku kene kuat.

Selepas solat Jumaat jenazah selamat dikebumikan. Alhamdulillah segalanya berjalan lancar. Malam tu kami adakan kenduri tahlil dan keesokkannya kami kembali ke rumah kami di Nilai.







Rupanya segala bermula selepas kami berada dirumah sendiri. Perasaan rindu menerjah apabila melihat segala barang arwah dirumah.

Baru ku tahu,inilah rupanya rasa ‘SABAR’. Orang mungkin boleh menasihatkan kita sabar tetapi orang yang di uji sahaja tahu bagaimana perasaan sabar itu.

Kepada yang pernah rasa kehilangan anak seperti kami, bertabahlah sebab kita adalah orang yang bertuah dipilih Allah untuk di uji. Insyaallah dia menunggu kita di sana.

Kepada anda yang masih mempunyai anak anak kecil juga bertabahlah kerana anda juga sedang di uji dengan keletah dan kenakalan masing masing yang membuat kadang kadang kita hilang sabar.

Saya mohon janganlah anak anak ini dipukul atau dimarah kerana anda bertuah mereka masih bersama anda.

Kalaulah masa boleh diundur apa yang abah nak cakap kat Akif “ Abah mintak maaf jika abah pernah marah atau terpukul Akif tanpa abah sengajakan. Abah nak Akif jadi orang yang berguna untuk agama bangsa dan Negara”.

Tapi aku tahu ianya tak kan berlaku.

Anda yang masih ada anak, sayangilah mereka sebab kita tak tau bila mereka akan meninggalkan kita.

0 comment... add one now