chitka

loading...

Rintihan Aleppo & Dukacita Rohingya – Luthfi Yusri (gambar-gambar Aleppo& Rohingya)

Rintihan Aleppo & Dukacita Rohingya – Luthfi Yusri

Dunia ketika ini sepi dan bisu tanpa rasa bersalah.
Dunia ketika ini malap dan buta seperti tidak endah apa yang berlaku disana.
Dunia ketika ini begitu menghairankan dan janggal
Dunia ketika ini seperti duduk di sebuah rumah , paipnya bocor tetapi tiada langsung penghuninya mengambil tahu hatta jiran sekelilingnya. Akhirnya air itu melimpah dan membasahi seluruh rumahnya.
Aku juga keliru dan sangsi ! Semakin hari , semakin hilang nilai manusiawi . Nilai kemanusiaan itu seperti diperalatkan oleh pihak-pihak yang berkuasa dan berkepentingan. Nilai kasih dan sayang mereka luntur dimamah oleh sifat ketamakan yang menyelebungi diri mereka.
Entah siapa yang mengajar mereka. Buka Mata! Buka Minda! Lihatlah sekeliling kamu!







ALEPPO

Sejak 2011
Muktahir ini, penulis pasti bahawa diantara kita sudah dikhabarkan akan keadaan di Aleppo. Video dan rakaman suara menjadi pengantara dan medium untuk mereka menghantar pesanan terakhir 

kepada dunia. Mereka menggambarkan keadaan di Aleppo kini sepenuhnya lumpuh dikerjakan oleh laknatullah Bashar al Assad dan tenteranya.
Mereka menyampaikan mesej kepada netizen di seluruh dunia untuk membuka mata masyarakat akan kekejaman di Syria. Sungguh menyakitkan.
Tahukah anda? 200 ribu umat Islam terkepung di sana serta tentera biadap Assad, sekutu Iran dan 

Hizbullat Lubnan menembak orang orang awam yang cuba menyelamatkan diri. Sementara mereka dibom dari udara oleh Rusia. Pelbagai spekulasi yang diberikan oleh media.
Keseluruhan Kota Aleppo berada di bawah penguasaan tentera Kerajaan Syria dengan dokongan 

sepenuhnya dari kuasa militeri Rusia, kekhuatiran berlakunya pencabulan hak asasi kemanusiaan secara rambang tidak dapat dielakkan.
Ada juga dikalangan anak2 kecil yang tidak berdosa dan wanita dibunuh dan diperkosa sesuka hati 

oleh tentera rejim umpama boneka dijalanan. Sungguh mereka ini sikapnya seperti binatang ! Mereka harini mereka hidup sebagai pelarian.

ROHINGYA

Sejak 1962
Sejak pemerintahan militer berkuasa di Myanmar melalui kudeta Jendral Ne Win tahun 1962 M, umat Islam Arakan mengalami berbagai bentuk kezaliman. Dibunuh, diusir, diitekan hak-hak mereka, dan 
tidak diakui hak-hak kewarganegaraannya. Mereka disamakan dengan orang-orang Bangladesh dalam hal agama, bahasa, dan fizikalnya
Menghapuskan identiti Islam dan pengaruhnya:
Hal ini dilakukan dengan cara menghancurkan peninggalan-peninggalan Islam. Yaitu menghancurkan masjid, madrasah, dan bangunan-bangunan bersejarah lainnya. Lalu kaum muslimin dilarang sama 
sekali untuk membangun suatu bangunan yang berkaitan dengan Islam.

Dilarang membangun masjid, madrasah, pusat-pusat dan perpustakaan, tempat penampungan anak yatim, dll. sebagian sekolah-sekolah Islam yang tersisa tidak mendapatkan pengakuan dari pemerintah, dilarang untuk dikembangkan, dan tidak diakui lulusannya.
Usaha “Burmanisasi”, meleburkan ajaran Islam dan menghilangkan identitinya dalam masyarakat Budha:
Umat Islam diusir dari kampung halaman mereka. Tanah-tanah dan kebun-kebun pertanian mereka 

dirampas. Kemudian orang-orang Budha menguasainya dan membangunnya dengan harta-harta yang berasal dari kaum muslimin. Bagi mereka yang menolak, maka tebusannya adalah nyawa.
Malah saat ini menjadi lebih teruk sehingga komuniti muslim disana disembelih dan dibunuh dengan kejam tanpa belas kasihan.
Buat Renungan Kita
Alhamdulillah di Malaysia harini ini masih lagi tenang dan aman. Kita juga mudah untuk kesana dan kesini . Mundar mandir di ibukota untuk menyelesaikan urusan peribadi. Tetapi kadang kadang kita 

juga lupa bahawa nikmat ketenangan ini juga Allah Taala. Adakah kita pernah memikirkannya?
Benar bukan? kita sering lupa akan perkara itu. Bangkitlah wahai teman! Masih banyak lagi tanggungjawab yang perlu kita tunaikan demi masa hadapan agama. Bantulah sahabat sahabat kita yang berada dalam kesusahan itu :
1) Doa yang penuh kesungguhan dan keikhlasan terhadap sahabat sahabat kita Syria, Rohingnya, Yaman dll
2) Menghidupkan Qunut Nazilah di tempat masing-masing.
3) Melatih diri untuk menyumbang wang kepada agensi agensi yang menyalurkan bantuan ke tempat tersebut contohnya MyCare , Syria Care dll.
4) Memanfaatkan peluang jikalau diberi kesempatan untuk menjadi volunteer keamanan ke negara negara tersebut untuk bantuan makanan dan perubatan.
5) Ikuti kempen yang dianjurkan di Media Sosial menolak keganasan seperti ini. #IStandWithAleppo
6) Menghadiri Demonstrasi Awam menentang kezaliman hak asasi manusia yang dianjurkan oleh NGO-NGO di Malaysia.


Sekurang kurangnya, panjangkanlah sedikit munajat dan doa buat mereka dengan sesungguh hati. Jangan asyik minta doa murah rezeki dan panjang umur kita saja. Apa makna kalau kita kaya dan panjang umur tapi tak buat apa apa. Sedangkan semua nikmat itu akan disoal.
Tuntasnya , rasailah kebersamaan kita ini atas paksi iman dan islam. Sahabat seaqidah dengan kita sesuka hati dicincang mayatnya , tetapi kita duduk disini berdiam dan membisu sahaja.
Ayuh mulakan langkah ini! Hasbunallaha Wani’mal Wakeel
Kata Syed Qutb

“Jika kita hidup untuk diri sendiri , maka hidup kita akan menjadi sempit. Namun jika kita hidup untuk orang lain , maka hidup kita akan menjadi luas seluasnya”
loading...

0 comment... add one now