"NATRAH" Sebuah Tragedi Lampau Yang Menjadi Kisah Untuk Pedoman Umat Islam Tanah Air. BERSYUKURLAH DENGAN NIKMAT ISLAM WAHAI MUKMIN...

loading...


"NATRAH" Sebuah Tragedi Lampau Yang Menjadi Kisah Untuk Pedoman Umat Islam Tanah Air. BERSYUKURLAH DENGAN NIKMAT ISLAM WAHAI MUKMIN... 











Natrah cukup bahagia. Angin Laut China Selatan menerpa wajahnya yang putih melepak, yang tidak sama dengan warna kulit sawo matang kebanyakan penduduk Kampung Banggol di Kemaman, Terengganu. Natrah leka meratah keropok lekor yang digoreng oleh ibu angkatnya, Che Aminah. Dia melihat pohon nyiur tinggi menjulang meliuk lentuk ditiup bayu bagaikan menari sepertimana hatinya yang menari di atas pentas kehidupannya yang penuh dengan nikmat kasih sayang bersama Che Aminah. Hari-harinya dipenuhi dengan warna-warni bahagia kehidupan seorang kanak-kanak bersama Kamariah, seorang budak jepun yang juga diambil Che Aminah sebagai anak angkatnya.










Natrah dibesarkan dengan penuh kasih sayang oleh Che Aminah dalam suasana kampung melayu dan kehidupan masyarakat Islam. Dia diislamkan dan diajar mengaji serta diasuh dengan ilmu fardhu ain yang disyariatkan keatas setiap muslim. Natrah tidak kekok. Dia cepat belajar. Kain batik dan baju kurung pahang sudah menjadi sebahagian dalam hidupnya. Dia juga berjaya khatam Al-quran sebanyak dua kali.









Dahulu dia di Tanah Jawa. Kesulitan hidup keluarga kandungnya menyebabkan dia terpaksa meranduk risiko meninggalkan Tanah Jawa menuju ke Tanah Melayu demi kelangsungan hidupnya bersama Che Aminah. Ketika dia dibawa ke tanah melayu melalui Singapura, tubuhnya dilumur dengan arang bagi mengabui mata tentera jepun dan orang jawa yang terlalu benci terhadap bangsa kulit putih. Che Aminah terpaksa. Jika tidak, mungkin Natrah akan diapa-apakan.
Che Aminah ke Tanah Jawa untuk berniaga. Dia adalah saudagar berlian dan kain batik. Walaupun bumi nusantara dijarah penjajah, ia tidak sedikit pun memendekkan langkah Che Aminah untuk melebarkan kawasan perniagaannya. Dia sememangnya sudah terlalu biasa berkelana ke macam-macam tempat.










Di situlah, di Tjimahi, Indonesia, dia hidup berjiran dengan sebuah keluarga tentera belanda. Hubunganya sangat baik dengan isteri tentera itu iaitu Adeline. Dia juga berkawan rapat dengan ibu Adeline iaitu, Nur Louise. Suatu hari Adeline terdesak. Dia terpaksa menyerahkan anak perempuannya yang pada ketika itu berusia 5 tahun bernama Maria Huberdina Bertha Hertogh kepada Che Aminah.

“Aminah, aku bener-bener dalam kesulitan. Aku mohon agar kamu bisa jaga Maria agar beban aku dapat dikurangin. Anggap aja Maria anak kamu sendiri”.

Che Aminah tidak menolak. Dia tahu wanita belanda itu benar-benar dalam kesusahan. Suami Adeline, Sarjan Adrianus Petrus Hertogh ditangkap tentera jepun sejurus angkatan laskar itu mendarat di bumi jawa. Tambahan pula ketika itu orang jawa sangat membenci orang putih seperti keluarga tentera belanda itu.






Sewaktu Sarjan Hertogh dibicarakan di mahkamah tentera jepun, Che Aminah yang simpati dengan nasib Adeline secara sukarela menjadi jurubahasa kepada tentera belanda itu. Dia cukup fasih berbahasa jepun lantaran dia pernah menetap di negara matahari terbit itu selama 12 tahun kerana mengikut suaminya yang menjadi jurubahasa di negara itu. Namun, usai perbicaraan Sarjan hertogh masih kekal dibalik tirai besi.

Hayat Sarjan Hertogh tidak berakhir di dalam bui tahanannya. Dia dibebaskan apabila tentera jepun mengundurkan diri selepas Hiroshima dan Nagasaki menerima ledakan bom atom daripada tentera Amerika Syarikat. Bermula dari itu, dia mula menjejaki anak-anaknya terutama Maria yang dia sendiri tidak tahu entah di mana. Usahanya menemui jalan hampa. Dia dan Adeline kembali ke negara kincir angin tanpa Maria. Namun dia tidak berhenti. Dia meminta usaha mencari Maria diteruskan melalui teman-teman dan pegawai kerajaan Inggeris dan Belanda di tanah melayu dan tanah jawa.





Maria itu adalah Natrah. Che Aminah menukar namanya kepada Nadrah ataupun Natrah. Adeline sendiri sebenarnya pernah menulis surat kepada Che Aminah yang isi kandungannya adalah untuk membenarkan Natrah dijaga mengikut adat dan budaya Che Aminah. Dialah gadis sunti yang cuba dijejak oleh bapanya sendiri iaitu Sarjan Hertogh.

***********

Natrah termenung mengenang nasibnya. Renungannya jauh ke antah-berantah. Dia duduk dihujung katil sambil matanya menyorot pada pemandangan yang terbatas di Girls Homecraft Centre, York Hill, Singapura. Ibunya mendekati.







“Maria, Belanda itu dingin. Enggak macam tempat ini. Bila musim bunga, cukup cantik sekali. Di sana ada bunga tulip”

Natrah menjeling sambil menjawab,

“Natrah! Udah berapa kali saya bilang! Panggil saya Natrah! Kenapa ibu kembali? Saya udah baik aja tinggal sama mama saya disini!”.

Adeline terdiam. Dia berlalu meninggalkan Natrah yang masing sangsi dengan nasibnya. Natrah duduk berteleku sambil terkenang-kenang saat bahagianya yang direntap semenjak kehadiran ibubapa kandungnya yang menuntut hak penjagaannya dari Che Aminah.

Suatu masa dahulu, Natrah bebas mengikut mamanya ke mana saja. Sehinggalah dia dikesan di Chukai dan kemudian dengan muslihat bapanya sendiri dia ke Singapura bersama Che Aminah. Di Singapura, Che Aminah menerima telegram dari Ketua Hakim Mahkamah Tinggi Singapura supaya Natrah diletakkan di bawah Jabatan Kebajikan Masyarakat Singapura.







“Nar usah khuatir. Mama akan sedaya upaya keluarkan Nar dari tempat ini. Tapi Nar jangan lupa mama. Jangan tinggal solat”, kata Che Aminah.

“Baik ma! Nar kangen banget sama Mama. Mama jangan lupa bekalin keropok lekor untuk Nar nanti ya. Nar bosan disini. Nar enggak bisa bicara inggeris dengan gadis-gadis lain di sini. Sebab itu ma mesti keluarkan Nar segera. Tolong ya ma”, rengek si Natrah.

Che Aminah terus memujuk. “Begini aja. Nanti anak Mak Cik Wok, si Mansor boleh ajar Nar bahasa inggeris. Nanti Nar boleh berbual dengan gadis-gadis itu”

“Maksud mama, Nar lama lagi tinggal disini?”, soal Natrah lagi.

Che Aminah tersenyum. Dia tidak menjawab soalan itu. Dalam hatinya bergelora melihat anak angkat kesayangan yang terpaksa berpisah dengan dirinya. Dia hanya menangis selepas wajah Natrah tiada lagi pada pandangan matanya.

“Please take care of my child, Mr. Hugh”, rayu Che Aminah pada penyelia asrama itu.







Che Aminah tidak berlengah. Dia terus ke pejabat peguam S.C. Goho & Company dalam usahanya untuk mengemukakan rayuan pada mahkamah agar Natrah dapat kembali ke pangkuannya dengan segera. Di sana dia bertemu dengan peguambela Encik Ahmad Ibrahim.

“Jangan bimbang hal belanja guaman. Saya akan tanggung kesemuanya”, janji Che Aminah pada Ahmad.

Berkat kesabarannya, rayuannya dipertimbangkan mahkamah. Dia menerima berita gembira. Gembira Che Aminah bukan kepalang. Natrah akhirnya kembali ke pangkuannya. Dia menjamu tetamu-tetamu yang berkunjung ke rumahnya dengan pelbagai makanan sempena kepulangan Natrah. Dia juga menghadiahkan songket tenunan Terengganu pada setiap tetamu yang hadir.






Namun, panas tidak sampai ke petang. Khabar angin bertebaran luas mengatakan Natrah akan diarahkan untuk kembali ke pangkuan keluarga kandungnya. Che Aminah tidak senang duduk. Dia tidak mahu pisang berbuah dua kali.

Akhirnya Mak Cik Wok dan Che Aminah duduk semeja. Mereka turut memanggil Mansor Adabi, anak kepada Mak Cik Wok dan juga Natrah untuk turut sama.

“Mek nampak Mansor macam suko sama Natrah. Apa kata kalau kito bince bab munakahad”, Ibu Mansor membuka cerita. Mansor tersenyum. Natrah malu tersipu-sipu.

“Oghe ghoyak kalau diam maknanyo setuju”, kata Mak Cik Wok sambil menepuk perlahan paha Che Aminah seolah-seolah memberi petanda kata sepakat telah dicapai. Cinta mereka direstui. Hubungannya bermula apabila Natrah diajar Bahasa Inggeris oleh Cikgu Mansor sepanjang Natrah menginap di Girl Homecraft Centre. Mansor jatuh cinta pandang pertama pada Natrah. Begitu juga dengan Natrah yang jantung hatinya tertusuk busur panah asmara pemuda melayu itu.





Mereka disatukan secara nikah gantung di rumah bapa angkat Mansor, di Seranggoon Road, Singapura. Berita pernikahan Mansor dan Natrah cepat sampai ke telinga ramai orang. Ketika itu usia Natrah baru sahaja 13 tahun. Manakala Mansor sudah mencecah usia 22 tahun. Pernikahan yang disifatkan dibawah umur itu mendapat liputan yang terlalu luas sehingga membangkitkan perasaan tidak puas hati kerajaan Belanda.

Wartawan mula mendekati Mansor untuk mendapatkan berita. “Cukup! Saya tidak mahu berkata apa-apa. Cerita dari mulut saya diputar belit. Saya pula dituduh fidofilia. Saya menikahi Natrah secara sah”, terang Mansor.

Ahmad Ibrahim menyelak lembaran akhbar Nadi Melayu. Pojok hadapannya adalah berita pernikahan Natrah dan Mansor Adabi. Dia agak terkejut. Langkahnya semakin laju menuju pejabat guamnya.

“Kenapa Che Aminah tak rujuk dengan kita dulu. Ini Singapura. Tanah jajahan British. Sudah pasti kita makin susah. Sini ada Common Law. Lainlah kalau nikah di Terengganu”, getus Ahmad Ibrahim.

Rakan-rakan guamannya mengangguk-angguk kecil. Kes Natrah dijangkakan menjadi semakin sulit. Tambah-tambah apabila Natrah, gadis berketurunan Belanda bernikah pada usia yang cukup muda iaitu 13 tahun. Sudah pasti ia menjadi isu besar di mahkamah.










Di sebuah pejabat parti politik, isu Natrah turut dibincangkan. “Mak bapak kita semua kahwin di usia muda. Apabila sampai akil baligh, bolehlah seseorang muslim itu bernikah”, terang Burhanuddin Helmi.

“Benar. Dalam undang-undang syariah Islam, perempuan yang umurnya 13 tahun dibenarkan berkahwin sebagaimana isteri Nabi Muhammad, Siti Aisyah. Kita mesti bantu Puan Aminah kumpul dana khidmat guamannya. Kita mesti bebaskan Natrah. Orang putih sangat dungu dalam hal sebegini”, tambah Karim Ghani dengan penuh semangat.

Seperti yang dijangka, kes Natrah kembali diheret ke mahkamah.








Natrah menangis sedu sedan. Dia menangis dalam pelukan Rosewita Buang, pemberita Utusan Melayu. Dia merayu Rosewita membawanya keluar dari gereja. Natrah tidak mahu dipaksa menganut Kristian atau melutut pada patung Virgin Mary. Dia juga menangis dan hanya termenung apabila dipujuk rahib Mother St. Colomba.

“Puan, bawa saya keluar puan. Saya enggak mahu tinggal di sini lagi”, rayu Natrah. Namun Rosewita tidak boleh berbuat apa-apa. Air matanya bertakung menanti luruh. Dia insan lemah yang hanya menjalankan tugas mencari berita dan terpaksa menurut perintah mahkamah ke atas gadis seagamanya itu.







Che Aminah juga sering berkunjung ke Girls Homecraft Centre untuk bertemu Natrah dan mengirim kain telekung, baju kurung dan kain batik buat Natrah. Tetapi dia pulang dengan perasaan hampa. Dia tidak dapat bertemu Natrah dan rahib mengatakan yang segala kelengkapan untuk Natrah telah disediakan. Natrah telah diberikan baju yang sama seperti yang dipakai ibunya, Adeline.

Apabila masuk waktu sembahyang, Natrah mengambil wuduk. Kemudian dia melilit kepala dan tubuhnya dengan kain cadar katilnya untuk mendirikan solat. Dia sempat mendongak ke dinding di atas kepala katilnya yang terdapat lambang salib yang besar. Adeline hanya memerhati di muka pintu. Usai sembahyang, Natrah memanjatkan doa. Dia berdoa agar dia dapat kembali ke pangkuan Che Aminah. Dia juga berharap dapat kembali ke rumah dan merasai kemanisan bergelar isteri kepada Mansor Adabi. Dia juga berdoa agar dia diteguhkan iman.










Begitu juga dengan Mansor. Musim bulan madunya direnggut dengan pelbagai rentetan peristiwa pahit yang terpaksa dia lalui. Mansor menanti kehadiran Natrah di bilik mahkamah. Dia meninggikan lehernya untuk mencari kelibat Natrah supaya dia boleh melihat wajah isterinya itu walaupun dari jauh. Mereka juga boleh mendengar keputusan mahkamah ke atas kes yang turut melibatkan ibu mertuanya, dirinya dan juga Natrah pada hari itu. Namun dia akur. Natrah tiada.

Hari kedua untuk mendengar keputusan mahkamah, Mansor dan Che Aminah tidak dapat menghadirkan diri. Hari sebelumnya, perbicaraan terpaksa ditunda atas sebab-sebab keselamatan. Singapura bagaikan sekali lagi dilanggar todak apabila keadaan mula huru-hara. Keputusan mahkamah begitu mengejutkan. Hakim memutuskan supaya Natrah mesti dikembalikan kepada ibubapa kandungnya. Sarjan Hertogh diberikan hak dalam menentukan agama Natrah. Dan Natrah akan dibawa balik ke Belanda.










Orang-orang Melayu cukup terpukul dengan keputusan itu. Mereka pada mulanya boleh bersabar dengan keputusan mahkamah, tetapi provokasi menerusi akhbar inggeris Straits Times berhari-hari sebelum itu yang menyiarkan gambar Natrah melutut pada patung Virgin Mary menyebabkan orang Melayu berasa agama mereka dihina dan semakin hilang sabar. Maruah agama mereka seperti dipijak-pijak. Agama yang mereka junjung selama ini diperkotak-katikkan dan dianggap isu titik bengik oleh bangsa penjajah yang sememangnya dangkal hormat terhadap agama dan bangsa orang lain. Kemarahan orang Melayu sudah sampai ke kemuncak.

“Dasar penjajah! Biadap! Aku sudah bosan dengan tempoh 500 tahun dibawah telunjuk orang putih. Ayuh semua! Kita tentang demi maruah ugama dan bangsa kita!” terdengar suara sebahagian orang Melayu yang meniup semangat menentang penjajah celaka.











Dengar sahaja berita kerajaan British berpakat dengan kerajaan Belanda untuk memurtadkan Natrah, orang Melayu dan Islam bersatu hati. Mereka yang datang dari pelbagai parti politik mengetepikan perjuangan ideologi mereka dan bersatu demi menyelamatkan Natrah dan membela agama mereka.

Karim Ghani adalah antara yang tercabar dengan kebiadapan bangsa penjajah. Dia lantas melaung-laungkan semangat kepada bangsa Melayu dan Islam yang berkumpul.

“Lihatlah apa yang dilakukan penjajah. Agama kita diperlekehkan. Perlukah kita berdiam diri? Saya seru kepada semua yang seugama dengan saya di sini. Kita bawa anak-anak gadis kita seramai 1500 orang. Kita akan berarak. Kita bawa kain sejadah, Al-quran dan kain telekung. Untuk diberikan kepada Natrah. Demi akidah Natrah! Demi Islam! Demi bangsa kita! 1500! 1500! 1500!”, laung Karim dengan semangat yang berkobar-kobar.














Orang Melayu menyahut laungan itu dengan takbir bergema-gema. Takbir Allahu Akbar bergema dalam setiap lohong telinga dan menusuk ke tangkai jantung umat Islam yang ada termasuklah askar British yang semakin gerun dengan semangat perjuangan umat Melayu.

Orang Melayu dari Kelantan mengayuh basikal turun ke Singapura. Orang Melayu dari Pulau Pinang berjalan kaki ke Singapura. Orang Melayu dari Perak dan Selangor menumpang keretapi barang untuk ke Singapura pada tanggal 12 Disember 1950. Beribu orang Melayu berkumpul di Singapura pada waktu tersebut bagi membantah keputusan mahkamah. Mereka membawa sepanduk. Mereka membawa galah dan bilah kayu. Mereka melaungkan takbir. Takbir bergema dihadapan bangunan Mahkamah Tinggi Singapura. “Allahu Akbar! Allahu Akbar! Allahu Akbar! Lafaz suci membesarkan Tuhan membangkit semangat orang Melayu. Mereka datang untuk membela agama tercinta mereka.














Orang Melayu diketuai oleh Karim Ghani tetapi Karim telah ditahan oleh Inspektor Taha yang berkhidmat dengan kerajaan British. Hati Karim cukup terbakar dengan tindakan Inspektor Taha. Dia terus berkata pada pegawai polis itu.

“Kau orang Islam, aku orang Islam. Aku datang hari ini bagi menyelamatkan akidah seorang anak yang menyebut kalimah “LAILAHAILLAH”! Adakah kau yang menyebut kalimah “LAILAHAILLAH” juga mahu menghalang aku? Kau halanglah. Aku akan tetap pergi!”

Mendengar kata-kata itu Taha tertunduk. Dia lantas menanggalkan uniformnya dan mencampakkan senjata yang dia pegang.

“Demi Allah, aku akan bersama kamu pada hari ini”, Inspektor Taha berteriak kuat dihadapan orang Melayu yang lain. Hati Karim menangis terharu.

















Laungan Allahukabar bergema disetiap sudut. Inspektor Taha terus menyerbu masuk ke dalam mahkamah bersama yang lain. Rusuhan tercetus. Keadaan menjadi kacau bilau. Lalu askar British penjajah bangsat menembak orang-orang Melayu. Mengalir darah orang Melayu di tangga Mahkamah Tinggi Singapura. Singapura diisytiharkan darurat.

Orang Melayu hanya bersenjata galah dan kayu. Askar British bedebah melepaskan peluru senjata api bertubi-tubi. Kujur-kujur mayat pembela agama bergelimpangan. Ada yang terkorban dalam keadaan tangannya masih memegang Al-Quran. Darah para syuhada’ membasahi hadapan mahkamah yang menjadi saksi pertembungan agama Islam dan Kristian, pertembungan politik antara negara dijajah dengan penjajah dan juga pertembungan budaya timur dan barat.










Seramai 18 orang syahid, 177 orang cedera yang sebahagiannya parah. Beratus-ratus lagi umat Melayu yang beragama Islam ditahan dan dipenjarakan. Lebih 200 kereta musnah terbakar dalam tragedi itu. Pemandangan yang dapat dilihat sekitar mahkamah sangat menyayat hati. Singapura separa lumpuh.

Seluruh dunia kaget. Penjajah benar-benar terkejut. Mereka mula sedar akan keberanian dan pengorbanan orang Melayu membela agama dan bangsa. Umat Melayu terus bersatu dan perjuangan itu sudah pasti melorong mereka bagi membuktikan kekuatan tauhid mereka mempertahankan agama. Biarlah mereka mati dalam panji keteguhan Islam daripada mati dalam ketundukan kepada kebobrokan dan kehancuran agama yang dipermain-mainkan oleh penjajah keparat.

***********
Maria memandang ke luar tingkap kapal terbang melihat awan gemawan persih ketika dia dalam penerbangan ke Malaysia. Dia ditemani suaminya, Ben Pichel yang merupakan seorang lelaki Indonesia. Turut bersama wanita Belanda 61 tahun itu ialah dua orang wartawan yang juga orang Belanda. Maria ingin kembali ke Kemaman, pekan yang pernah menjadi saksi kepada kasih sayangnya bersama Che Aminah.










Dia mengingati kembali saat-saat dia terpaksa meninggalkan Tanah Melayu yang ketika itu belum lagi bergelar Malaysia kira-kira 48 tahun yang lalu. Memorinya masih segar walaupun usianya sudah melebihi separuh abad. Dia adalah Natrah yang menjadi punca rusuhan yang mengorbankan beberapa nyawa dek undang-undang sivil British yang memaksa dia kembali ke agama ibubapa kandungnya.

Ketika itu dia masih naïf. Namun dia telah menjadi punca kepada penyatuan ummah dan menjadi titik tolak dalam penggubalan undang-undang Islam yang diangkat menjadi rujukan utama dalam urusan berkaitan umat islam tanah air.

Maria masih ingat lagi ibunya Adeline mengarahkannya bersiap-siap meninggalkan Singapura tanggal 13 disember 1950.

“Ayuh Maria. Jangan tunggu lagi. Mobil sudah menanti. Kita akan terbang malam ini”

“Mau kemana? Aku enggak mau. Aku mau tinggal di sini”

“Kamu mahu lihat ibu mati? Di luar sana sudah huru-hara, Maria. Tolong Maria. Ibu bener-bener gusar. Bagaimana sih kesudahannya kalau kita terus di sini. Kamu anak ibu, Maria. Ibu yang kandungkan kamu! Bukan Che Aminah”, tegas Adeline.










Natrah tertekan. Dia serba salah. Wajah ibunya merah padam sambil matanya berkaca-kaca menahan resah. Tangan Natrah direntap Adeline dan dia terus membawa gadis mentah itu berlari-lari anak ke kereta yang menanti di depan Girl Homecraft Centre.

Kereta itu terus membawa mereka ke Lapangan Terbang Kallang, Singapura. Kapal terbang KLM membawa mereka terbang terus ke Belanda. Dalam perut kapal terbang, pipi Natrah basah dengan air mata. Dia terpaksa meninggalkan daerah nusantara yang menjadi tempat kelahirannya, tempat dia menemui kasih sayang dan juga cinta. Perasaannya berbagi-bagi. Dia marah kerana dipaksa. Dia sedih kerana terpaksa. Dia gusar kerana dipaksa dan terpaksa.

Tanggal 15 Disember 1950, Natrah dan Adeline tiba di Lapangan Terbang Sciphol, Amsterdam, Belanda. Dia disambut sorak-sorai kira-kira 4000 Kristian Belanda yang bersorak selamat datang dan membawa sepanduk ‘Welcome Back, Bertha’. Natrah ternyata canggung.











Natrah dibawa pulang ke rumahnya di Bergen Op Zoom. Dia dikawal ketat oleh polis tempatan. Suhu dingin musim sejuk benua Eropah mengigit sampai ke tulang hitam Natrah. Namun di sebalik kedinginan bumi Belanda, hatinya masih hangat dengan cinta dan kasihnya pada Mansor Adabi dan juga Che Aminah. Natrah tidak mudah melupakan agamanya. Dia pernah bertanya dimanakah masjid di Bergen Op Zoom. Dia juga meminta tikar sejadah, bertanyakan arah kiblat dan tidak lupa menunaikan solat lima kali sehari semalam.

Musim di Belanda berganti-ganti. Bunga tulip kembali mekar di ladang bunga diikuti panas mentari menyinari kincir-kincir angin yang berputar lesu dan akhirnya menyaksikan daun-daun kering luruh di kota Bergen Op Zoom. Tetapi cinta Mansor tidak terganti. Dia tetap mencintai Natrah. Dia mengirim warkah demi warkah buat Natrah sepanjang perpisahan mereka yang berlanjutan hampir 3 tahun.

Sehinggalah pada tahun 1953, Mansor menerima surat pertama daripada Natrah. Mansor membaca patah demi patah perkataan yang ditulis Natrah dalam tulisan rumi berbahasa Melayu-Indonesia. Dadanya berdebar-debar. Isi kandungan surat itu membuatkan hatinya bagaikan kaca dihempas ke batu. Natrah telah menjadi Kristian Katholik. Dia kembali menggunakan nama asalnya, Maria Huberdina Bertha Hertogh. Dia juga meminta agar Mansor berhenti mengirim surat padanya.

Natrah sebenarnya tidak pernah berhenti mencintai lelaki bernama Mansor Adabi. Hatinya bagai dicarik-carik apabila mendapat tahu Mansor Adabi mengahwini anak murid Mansor pada tahun 1954.

Natrah juga sebenarnya keliru. Dia menerima tekanan yang hebat yang memaksanya menganut Kristian. Jiwanya sengsara menyebabkan dia sesat dan tersongsang dari agama fitrah. Natrah terus menangis sepanjang hidupnya.

**********

Ramadhan terakhir pada tahun 1998, Maria tiba di pekan Kemaman. Dia bertanyakan rumah Kamariah pada seorang posmen. Posmen itu pantas mengecam gambar wajah Kamariah yang difotostat dan menunjukkan arah ke rumah Kamariah Binti Mat Dahan. Kamariah wanita berketurunan Jepun itu masih tinggal di Terengganu. Dia membesarkan Rokayah dan anak-anak yang lain bersama suaminya Haji Yusuff yang membuka pintu dan mempelawa Natrah, Ben dan dua orang wartawan Belanda masuk ke rumahnya ketika sana-sini bergema takbir raya.














Keesokkan harinya, suasana cukup meriah. Aidilfitri disambut seluruh umat Islam di Kemaman. Maria mengenakan baju kurung serta bertudung.

“Kamariah, boleh bawa saya ke kubur Che Aminah?”, pinta Maria fasih berbahasa Melayu.

Kamariah tidak menolak. Mereka tahu hadirnya wanita Belanda itu semestinya merupakan tautan semula antara jiwa yang masih hidup dengan jiwa yang sudah pergi tetapi masih hidup dihati Maria. Wanita itu bukan yang ada-ada kerana dialah Natrah yang menjadi pencetus kepada Rusuhan Natrah pada tahun 1950.












Setibanya di kawasan tanah perkuburan, Maria teramat sayu. Pohon nyiur meliuk lentuk di tanah perkuburan itu mengingatkan zaman indah waktu kecilnya. Dia memegang tangan Kamariah, teman sepermainannya suatu ketika dahulu. Dia kemudian berjongkok dihadapan pusara Che Aminah. Hatinya sebak. Dia mungkin tidak membacakan Al-Fatihah buat Che Aminah tetapi amalan Islam seperti berpakaian sopan di tanah perkuburan dan menjirus air di pusara itu menunjukkan betapa hormatnya Maria pada agama itu. Sebelum berlalu dia sempat memegang batu nisan pusara Che Aminah dan dia lantas terbayang kenangannya bermesra bersama Che Aminah yang penyayang dan baik hati.

“Ini wang dollar. Tidaklah banyak. Tapi mungkin boleh buat belanja untuk kenduri tahlil Che Aminah”, kata Maria kepada Kamariah.

*********










Julai 2009, Natrah menghembuskan nafasnya yang terakhir di Huijbergen, Belanda. 72 tahun usia hayatnya, tetapi jarang bermusim bahagia. Sepanjang hidupnya dia pernah mengalami sakit jiwa, merancang membunuh suami keduanya, ditahan pihak polis, diserang sakit jantung dan hidup berpindah randah sehingga bekerja sebagai tukang masak dan pengemas bilik motel di Amerika Syarikat.












Namun zaman sewaktu kecil jualah detik-detik yang paling membahagiakan dalam fragmen hidupnya. Natrah pernah menerima limpahan kasih sayang yang tidak berbelah bagi daripada Che Aminah sebelum dipisahkan dalam keterpaksaan. Natrah juga pernah menyambut cinta Mansor Adabi yang kisahnya berakhir dengan tragedi yang memilukan. Dan Natrah sempat mengecapi nikmat bergelar muslim, menghayati keindahan agama syumul itu sebelum dia menjadi teladan sejarah dan hidup dalam kerundungan malang jiwa dan raga.

Sekian

Rujukan : 'Natrah' ditulis berdasarkan fakta daripada wikipedia (yang bersumberkan majalah Dewan Masyarakat, serta buku Natrah : Cinta, Rusuhan, Airmata oleh Datin Fatini Yaacob) serta fakta rujukan daripada majalah Al-Islam, dan juga akhbar Kosmo! artikel yang bertajuk 'Tragedi Natrah'.

Loading...
loading...

0 Response to ""NATRAH" Sebuah Tragedi Lampau Yang Menjadi Kisah Untuk Pedoman Umat Islam Tanah Air. BERSYUKURLAH DENGAN NIKMAT ISLAM WAHAI MUKMIN... "

Post a Comment

facebook KLIK PANGKAH 2 KALI UNTUK TUTUP Button Close